Penyelesaian Audit untuk Penerbitan Laporan Audit

0
87
temuan audit

Hal yang harus dilakukan auditor dalam penyelesaian audit

Langkah akhir suatu proses pemeriksaan auditor adalah penerbitan laporan audit dimana pada prosesnya disebut penyelesaian audit. Untuk itu auditor menyusun laporan keuangan auditan (audited financial statement), penjelasan laporan keuangan (notes to financial statement), dan pernyataan pendapat auditor.

Ada beberapa hal yang harus dilakukan oleh auditor dalam penyelesaian audit ini yaitu:

  1. Penelaahan terhadap adanya kewajiban-kewajiban bersyarat (contingent liabilities);
  2. Penelaahan transaksi-transaksi setelah tanggal neraca (subsequent event);
  3. Penemuan kemudian fakta-fakta yang terdapat pada tanggal laporan auditor;
  4. Pengikhtisaran dan menarik kesimpulan-kesimpulan;
  5. Penelaahan pengungkapan-pengungkapan laporan keuangan;
  6. Informasi biaya pengganti yang tidak diaudit;
  7. Surat representasi manajement (client representation letter);
  8. Penelaahan kertas kerja.

Tanggung jawab auditor untuk menelaah peristiwa kemudian biasanya dibatasi untuk periode yang diawali tanggal neraca dan berakhir pada tanggal laporan audit. Karena tanggal laporan audit berhubungan dengan penyelesaian prosedur auditing yang penting di kantor klien, penelaahan peristiwa kemudian seharusnya diselesaikan mendekati akhir penugasan.

Peristiwa kemudian yang perlu dijelaskan di dalam laporan audit adalah:

  1. Jumlah yang material;
  2. Merupakan peristiwa yang penting dan bersifat luar biasa;
  3. Terjadi pada periode sejak tanggal neraca sampai dengan tanggal selesainya pekerjaan lapangan.

Baca juga : Opini Auditor atas Laporan Keuangan

Menelaah Kejadian Sesudahnya (Subsequent Events) dalam penyelesaian audit

  1. Jenis Peristiwa Kemudian

Terdapat dua jenis peristiwa kemudian yang memerlukan pertimbangan manajemen dan evaluasi auditor yaitu:

  • Peristiwa kemudian yang mempunyai dampak langsung terhadap laporan keuangan auditan, sehingga auditor berkewajiban mengusulkan adjustment terhadap laporan keuangan tersebut terhadap klien;
  • peristiwa kemudian yang tidak mempunyai dampak langsung terhadap laporan keuangan auditan, tetapi memerlukan komentar dalam bentuk catatan kaki di dalam laporan keuangan klien atau komentar di dalam laporan audit.
  1. Pengujian Audit

  1. Prosedur yang biasanya dipadukan sebagai bagian dari verifikasi atas saldo perkiraan akhir tahun;
  2. Prosedur yang dilaksanakan khusus dengan tujuan menemukan transaksi atau peristiwa yang harus diakui sebagi peristiwa kemudian.
  1. Tanggal Ganda (Dual Dating)

Terkadang auditor menemukan bahwa peristiwa kemudian yang penting terjadi setelah pekerjaan lapangan selesai tetapi sebelum laporan audit diterbitkan. informasi tersebut berasal dari manajemen atau pers.

Peristiwa yang mempunyai dampak langsung terhadap laporan keuangan dan memerlukan penyesuaian

Peristiwa atau transaksi ini memberikan tambahan informasi kepada manajemen dalam menentukan penilaian saldo akun saat tanggal neraca dan bagi auditor dalam verifikasi saldo. Misalkan, apabila auditor mendapatkan kesulitan dalam menentukan penilaian yang benar atas persediaan akibat keusangan, penjualan persediaan bahan baku sisa dalam periode berikut akan dimasukkan dalam catatan akuntansi sebagai nilai terbawa (carrying value) persediaan pada tanggal neraca.
laporan audit
Contoh peristiwa kemudian yang memerlukan adjustment terhadap penyajian laporan keuangan klien adalah:

  1. Pengumuman kebangkrutan debitur klien karena terjadinya kesulitan keuangan debitu tersebut, yang jumlah piutangnya kepada debitur tersebut melebihi jumlah cadangan kerugian piutang yang telah dibentuk klien;
  1. Penyelesaian perkara pengadilan yang jumlahnya berbeda dengan jumlah yang telah dicatat di dalam buku klien;
  1. Penjualan ekuipment yang sudah tidak dipakai lagi dalam kegiatan usaha klien, dengan harga di bawah nilai bukunya kini;
  1. Penjualan surat berharga pada harga yang lebih rendah daripada kos yang dicatat di dalam buku klien.

Apabila peristiwa setelah tanggal neraca digunakan untuk mengevaluasi jumlah yang terdapat dalam laporan keuangan, kecermatan harus diambil untuk membedakan antara kondisi yang sudah ada pada tanggal neraca dan yang terjadi setelah tanggal neraca. Informasi peristiwa setelah tanggal neraca seharusnya tidak langsung dimasukkan ke dalam laporan keuangan apabila kondisi yang menyebabkan perubahan penilaian tersebut tidak terjadi sampai setelah tanggal neraca. Misalkan, penjualan barang sisa dalam periode berikutnya tidak relevan dalam penilaian persediaan untuk keusangan apabila terjadi setelah tanggal neraca.

Peristiwa yang tidak mempunyai dampak langsung terhadap laporan keuangan namun diperlukan pengungkapannya

Peristiwa setelah tanggal neraca jenis ini memberikan bahan bukti atas kondisi yang tidak terjadi pada tanggal neraca yang dilaporkan tetapi sangat signifikan sehingga diperlukan pengungkapan meskipun tidak diperlukan penyesuaian. Biasanya, peristiwa ini dapat secara cukup diungkapkan dengan menggunakan catatan kaki, tetapi kadang- kadang sangat signifikan sehingga memerlukan pelengkap laporan keuangan historis berupa laporan yang memperhitungkan dampak peristiwa tersebut seolah-olah telah terjadi pada tanggal neraca.

Berikut ini adalah contoh peristiwa atau transaksi setelah tanggal neraca yang memerlukan pengungkapan tetapi tidak memerlukan penyesuaian dalam laporan keuangan:

  1. Penurunan dalam nilai pasar efek-efek yang disimpan sebagai investasi sementara atau penjualan kembali efek-efek;
  2. Penerbitan obligasi atau efek-efek ekuitas;
  3. Penurunan nilai pasar persediaan sebagai konsekuensi tindakan pemerintah yang menghalangi penjualan barang;
  4. Kerugian persediaan yang tidak diasuransikan akibat kebakaran.

 

Prosedur Audit

Prosedur audit untuk menelaah peristiwa setelah tanggal neraca dibagi menjadi dua kategori, yaitu:

  1. Prosedur yang biasanya dipadukan sebagai bagian dari verifikasi saldo akun akhir tahun; Prosedur ini meliputi pengujian pisah batas (cut off) dan penilaian yang dilakukan sebagai bagian dari pengujian terinci atas saldo. Misalkan, penjualan dan pembelian periode setelah tanggal neraca diperiksa untuk menentukan apakah batas (cut off) sudah akurat.
  2. Prosedur yang dilaksanakan secara khusus dengan tujuan menemukan transaksi atau peristiwa yang harus diakui sebagai peristiwa setelah tanggal neraca.

Prosedur ini dilaksanakan secara khusus dengan tujuan mendapatkan informasi yang harus dimasukkan ke dalam saldo akun tahun berjalan atau diungkapkan dengan catatan kaki. Prosedur pengujian ini biasanya terdiri dari tanya jawab dengan manajemen, korespondensi dengan pengacara, menelaah laporan intern yang disiapkan setelah tanggal neraca, menelaah catatan yang disiapkan setelah tanggal neraca, memeriksa notulen yang disiapkan setelah tanggal neraca, dan mendapatkan surat pernyataan.

Kadang-kadang auditor menemukan bahwa peristiwa setelah tanggal neraca yang penting terjadi setelah pekerjaan lapangan selesai, tetapi sebelum laporan audit diterbitkan. Dalam situasi tersebut, PSA 43 (SA 530) mewajibkan auditor untuk memperluas pengujian audit atas peristiwa setelah tanggal neraca terbaru yang terungkap untuk meyakinkan bahwa klien telah secara benar mengungkapkannya. Auditor mempunyai dua pilihan yang sama-sama dapat diterima untuk memperluas pengujian atas peristiwa setelah tanggal neraca yaitu dengan memperluas periode dari seluruh pengujian atas peristiwa setelah tanggal neraca sampai tanggal di saat auditor puas bahwa peristiwa setelah tanggal neraca terbaru yang ditetapkan telah dinyatakan dengan benar, atau membatasi penelaahan kepada hal yang berkaitan dengan peristiwa setelah tanggal neraca yang baru. Untuk pilihan pertama, tanggal laporan audit akan diubah, sedangkan untuk pilihan kedua laporan audit akan ditanggali ganda.

Mengevaluasi Asumsi kelangsungan usaha (going concern)

SA 341 meminta auditor untuk mengevaluasi apakah terdapat keraguan mengenai kemampuan klien menjaga kelangsungan hidupnya minimal satu tahun setelah tanggal Neraca hal untuk mengevaluasi perencanana manajemen untuk menghindari kebangkrutan dan kemungkinan pencapaian rencana tersebut.

  1. Tanggung Jawab Auditor

Auditor bertanggung jawab untuk mengevaluasi apakah terdapat kesangsian besar terhadap kemampuan entitas dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya dalam periode waktu pantas, tidak lebih dari satu tahun sejak tanggal laporan keuangan yang sedang diaudit (selanjutnya periode tersebut akan disebut dengan jangka waktu pantas). Evaluasi auditor berdasarkan atas pengetahuan tentang kondisi dan peristiwa yang ada pada atau yang telah terjadi sebelum pekerjaan lapangan selesai. Informasi tentang kondisi dan peristiwa diperoleh auditor dari penerapan prosedur audit yang direncanakan dan dilaksanakan untuk mencapai tujuan audit yang bersangkutan dengan asersi manajemen yang terkandung dalam LK yang sedang diaudit, sebagaimana dijelaskan dalam SA Seksi 326 tentang Bukti Audit.

Auditor harus mengevaluasi apakah terdapat kesangsian besar mengenai kemampuan entitas dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya dalam jangka waktu pantas dengan cara sebagai berikut:

  1. Dalam penyelesaian audit seorang auditor mempertimbangkan apakah hasil prosedur yang dilaksanakan dalam perencanaan, pengumpulan bukti audit untuk berbagai tujuan audit, dan penyelesaian auditnya, dapat mengidentifikasi keadaan atau peristiwa yang, secara keseluruhan, menunjukkan adanya kesangsian besar mengenai kemampuan entitas dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya dalam jangka waktu pantas. Mungkin diperlukan untuk memperoleh informasi tambahan mengenai kondisi dan peristiwa beserta bukti-bukti yang mendukung informasi yang mengurangi kesangsian auditor.
  2. jika auditor yakin bahwa terdapat kesangsian besar mengenai kemampuan entitas dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya dalam jangka waktu pantas, ia harus:
  1. Memperoleh informasi mengenai rencana manajemen yang ditujukan untuk mengurangi dampak kondisi dan peristiwa tersebut, dan menentukan apakah kemungkinan bahwa rencana tersebut dapat secara efektif dilaksanakan.
  2. Setelah auditor mengevaluasi rencana manajemen, ia mengambil kesimpulan apakah ia masih memiliki kesangsian besar mengenai kemampuan entitas dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya dalam jangka waktu pantas. Paragraf 11 sampai dengan 18 mengatur tindakan yang harus diambil oleh auditor apabila auditor memiliki kesangsian mengenai kemampuan entitas dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya.

Auditor tidak bertanggung jawab untuk memprediksi kondisi atau peristiwa yang akan datang. Fakta bahwa entitas kemungkinan akan berakhir kelangsungan hidupnya setelah menerima laporan dari auditor yang tidak memperlihatkan kesangsian besar, dalam jangka waktu satu tahun setelah tanggal laporan keuangan, tidak berarti dengan sendirinya menunjukkan kinerja audit yang tidak memadai. Oleh karena itu, tidak dicantumkannya kesangsian besar dalam laporan auditor tidak seharusnya dipandang sebagai jaminan mengenai kemampuan entitas dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here